Soal Hidup: Ini tidak jelas.

Sepertinya sudah lama sekali aku ga bercerita di sini. Bukan karena aku sibuk, bukan pula karena ga ada hal yang mau aku ceritakan. Aku hanya sedang malas. Serius, itu aja.

Rasa malas aku ini juara sejagat kehidupan aku yang sekarang sudah mulai menua mendewasa. Eaa. Yap, sekarang aku sudah dua puluh empat tahun lewat dua puluh tiga hari. Kira-kira jatah usia dunia aku ini tinggal berapa lama lagi ya? Jangan-jangan besok pagi aku sudah tidur panjang dengan perbekalan yang sepertinya tidak akan mencukupi di perjalanan(?). Ah, wallahualam!

Nah, aku pikir sekarang pas sekali kalau aku bercerita soal usia dan rasa malas yang selama ini sudah aku lalui. Yah anggap saja aku ini sedang flashback kehidupan aku yang sungguh menakjubkan jungkir balik naik turun adem ayem badai melanda dan sebagainya dan sebagainya. Tjurhat dah! 

Aku pikir, dengan usia aku yang sekarang ini aku sudah ga boleh lagi main petak umpet ular tangga monopoli kelereng layangan lompat galah congklak nyari telur bebek di sawah bak bocah kampung yang hidupnya ga ada sedih-sedihnya. Aku harus lebih dewasa, seperti mbak-mbak tetangga sebelah yang katanya rajin banget nyari duit demi masa depan yang lebih baik. Ah elah mbak, gak capek apa kerja terus. Aku sih mending nikah aja biar hidup bahagia dan ada yang jaga. Halah!

Namun sayangnya bukan dewasa, tapi aku malan tua yang masih aja bocah kelakuannya, manja ngeselin, extrovert yang cenderung introvert tumpang tindih gak jelas, anak rumahan yang kalau keluar rumah malah lupa pulang, menjengkelkan dan malesnya itu lho yang gak ada dua nya. Juara lah juaraaa.

Di usia aku sekarang ini harusnya aku itu lagi melanglangbuana mengejar mimpi sampe ke negeri Cina walaupun aku ga suka Cina sih. Iya, gitu. Harusnya aku ini lagi ada di negerinya mbak-mbak berkimono atau negeri yang banyak pub-pub mas-mas homo gitu lho. Asik buka-buka buku genetika-fisiologi pohon sambil leyeh leyeh di rumah kaca atau ngeceng di lab bareng sensei pekerja keras atau mas bule yang menyenangkan hati. Khayalan tingkat tinggi kali dek!

Yah begitulah. Itu khayalan dedek dedek gemez yang tiga tahun lalu ga lanjut fast track wkwkwkwk. Nyesel aku mak. Tapi ya gimana, namanya juga hidup, harus realistis.. nyari duit buat makan main jajan ngenyangin perut dan nimbun berlian. Nah di waktu yang harus mulai serius menjalani kehidupan ini aku harusnya udah mulai masuk ke semester 2 di program pasca penerimaan realita kehidupan yang tak sejalan dengan passion. Tenang, masa bakti kan tinggal tiga tahun lagi. Jadi masa iya hanya karena masih terhalang buat ngejar perjuangin passionnya eh ujung-ujungnya malah jadi malas-malasan. Males makan, males mandi, malas nyari duit, dan malas-malas yang lainnya. Untung aja ga malas main sama baca hehe. Aku kudu berubah (titik).

When you want something, all the universe conspire in helping you to achieve it  -Paulo Coelho

Walaupun memalukan sekali hidup aku ini, karena ada yang bisa di banggakan tapi kalau yang disyukuri banyak sih.  Tapi aku kudu tetep bahagia ditambah semangat untuk engga php ke diri sendiri lagi. Lah kalau aku seperti itu terus gimana bakal ada jodoh yang mendekat coba kalau perbaikan hidup aja sampai sekarang masih terus jadi wacana. Boro-boro jodoh mendekat, malah yang dulu jadi teman hidup pada masa itu eh sekarang udah jadi teman aja. Iya, gitu. Miris.

Sekarang ini Aku sepertinya udah cukup banyak dan mungkin udah dibatas ambang kekuatan untuk menampung hasil php ke diri aku sendiri. Udah jangan lagi anget-anget tahi ayam. Udah ga boleh lagi semangat perbaikan di awal eh mbuyar di akhir. Aku seringnya gitu. Iya, itu loh si malasnya susah dikalahin. Susahnya itu nyaingin dari godaan mantan teman, eh. Jadi sekarang itu aku kudu alon-alon asal klakon brantas malasnya, konsisten sama targetnya, pure jadi diri aku sendiri aja. Masa bodo ah orang mau suka atau engga nya. Ini hidup aku kok, yang penting bahagia berbuat baik tolong sesama. Eaa.

Ah, wis lah. Aku ngetiknya ga karuan. Ndak jelas. Niat mau cerita apa malah mleber cerita yang tidak penting kemana-mana. Wis udahan aja.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s